Menari....

0 Comments
Bandel!!!itu ocehan teman ketika tau saya punya jadwal tambahan ngajar di Perguruan Tinggi yang lain. Jadwal yang ada aja udah seabrek masih juga mau ditambah yang lain. Kapan kamu mau kelar studinya? Paling tidak minimal, kita butuh waktu 3 jam sehari untuk nulis dan baca untuk disertasi disela-sela seluruh aktifitas kita. Itu minimal non...dengan itu aja entah 7 semester beres atau tidak, apalagi dengan gaya mu yang gak karuan itu. Apasih yang kamu cari?

Sempat termenung memikirkan ocehan teman tadi. Iya apa yang saya cari? Duit? engga juga...gajinya gak terlalu besar. Gaji sertifikasi dosen negri cukup buat gaya hidup saya yang minimalis,dari suami juga ada. Trus apa dong? Saya ngajar mata kuliah agama Islam di Perguruan Tinggi Umum ini, ruhnya beda banget saat ngajar filsafat di UIN. Mahasiswa yang saya ajar mata kuliah agama Islam ini begitu antusias, semangat dan menyenangkan. Mereka baru semester awal masih fresh dan belum tercemar. Beda kalo ngajar di UIN yang selalu kebagian anak semester 6 dan 7 yang udah pada kusam dan kadang nihilis abissss.

Jadi wajar kan kalau saya menerima tawaran ini? Selain itu juga ngajarnya cuma 8 pertemuan dan salah satu pertemuannya yaitu outbond kan seru...? Ada nilai pulsnya lagi...yaitu saya tidak putus komunikasi dengan mereka dan tetap mengarahkan mereka dengan memakmurkan masjid kampus. Karena kampus umum, mereka jadi antusias saat saya mengaktifkan mahasiswi lewat keputrian. Ya...saya merasa bisa berbuat banyak selain ngomongin wacana melambung gak karuan.

Oke saya harus bisa membagi waktu. Keluarga tetap nomor 1. Mengajar no 2. Belajar no 3. Ngurusin korban di kantor no 4. Ngurusin lsm no 5. Semoga bisa menjalaninya dengan enjoy...

Teman saya sudah berlari...saya pun ingin berlari...berlari dengan gaya saya...sambil menari...semoga saat berlari ini tak membuat saya lelah...namun membuat semakin berseri dan berarti. Karena tiap hentakan langkah selalu berirama....berputar...berputar... berputar menari...menari kau terbang....tralala tralala...tralalala....Hoo...balerina tetap lah tersenyum walaupun pedih hatimu kan salalu menari....(sherina mode on....)

Hidup serupa tarian indah untuk menghadirkan Ilahi disetiap helaan nafas. Menjadi berarti...hanya untuk-Mu...
buka pintu-Mu...
lembah ini ingin aku isi sebanyak-banyaknya semampu yang ku bisa agar kelak Engkau bisa tersenyum untukku.


You may also like

Tidak ada komentar: