Ups...Hampir Saja

0 Comments
Malam ini dua buah buku sudah saya pegang setelah mengkondisikan anak-anak untuk tidur. Kedua buku tersebut saya bolak balik, kira-kira yang mana duluan yang akan saya baca. Sepertinya buku yang lebih kecil lebih menarik. Buku yang berjudul "Hak Untuk Malas" menggelitik saya yang sedang merasa malas agar bisa berapologi dengan ilmiah.

Buku ini baru tadi siang saya beli saat diminta kantor untuk belanja buku perpustakaan. Buku ini saya beli untuk menghiasi perpustakaan pribadi yang sebelumnya akan saya kunyah dulu isinya baik-baik. Tentu pake uang pribadi dong...padahal ahir bulan ini budjet saya mulai menipis. Tapi begitulah saya dari dulu saya rela tidak beli apa-apa asalkan dapat buku baru.

Uang THR kantor habis bis...juga buat buku. Baju lebaran? yah...seadanya sajalah...toh pake baju apa saja kalo penampilan udah oke...tetep oke kan? iiih narsis abis padahal sedang menghibur diri karena sering diledek temen kantor yang selalu maching. Kalo baju ungu...tas ungu...sepatu nuansa ungu...asesoris dll. Klo saya dari dulu selalu bawa tas ransel. Tas ransel yang baru sekali dicuci seumur saya miliki hehehe jorrok. Biarin...kenapa pula orang repot dengan penampilan trus menghasut yang lain untuk seperti mereka.

Setahun bergaul dengan mereka saya terpengaruh juga sebenarnya. Baru sekarang seumur hidup saya punya sepatu cantik hihihi...itu pun ditengah resepsi pernikahan saudara saya buka dan telanjang kaki karena keram. Nah malu-maluin kan jadinya? Ya ahirnya saya kembali memilih sepatu yang nyaman tidak ikut-ikutan lagi. Cuma sepatu kets sudah sangat jarang saya pake karena sering menuai protes dari teman sesama pengajar yang gerah dengan gaya saya.

Mencoba untuk memberikan contoh yang baik terutama pada anak pertama saya yang girly (niru siapa ya? dulu saya bergamis...tapi tetep sporty abiiizz). Saya sekarang sering memakai rok meski tetap dalemannya jins hehehe. Soalnya motor adalah teman saya sehari-hari bermobilisasi. Motor berkopling pula gak mungkin kan gak pake celana panjang? Pake mobil?...belum berani ah...kemarin disemprot orang karena dianggap bawa mobil terlalu lambat dan hampir menyenggol mobilnya. Bikin sport jantung aja tuh orang...ya sudahlah harus sering latihan lagi.

Kembali ke buku kecil yang saya baca. Buku kecil tersebut saya baca sekilas...wah seru juga ternyata buku ini disusun oleh menantu Karl Marx yang memiliki ahir hidup tragis yaitu bunuh diri. Pengantar buku ini ditulis oleh komunitas merah-hitam yang juga menamakan diri sosialisliberatian sepertinya bakal seru.

Tapi...malam jum'at ini saya ingin merasakan kesyahduan bermesraan dengan Kekasih sejati. Jadi kalo baca buku ini diteruskan kayaknya suasananya bakal berbeda. Ya sudah saya beralih ke bukunya Jalaludin Rahmat yang berjudul Road to Allah...

Hmm tiba-tiba saya teringat dengan persyaratan pencairan beasiswa kuliah. Ups...kapan ya tanggal terahirnya. Oh my God...besok terahir persyaratan harus dikumpulkan dan masih ada satu surat yang belum saya buat, yaitu surat pernyataan yang harus ditandatangani rektor. Rektor sedang ada di Australia. Betul-betul kemalasan sangat merugikan. Padahal sampai saat ini beasiswa tersebut adalah nyawa kuliah saya. Tarik nafaas...tenang klo udah rizqi gak akan kemana....besok usaha maksimal bikin surat pernyataan semoga tandatangan Dekan juga bisa.

Kalo gak bisa juga insya Allah sekenario Allah lebih indah lagi. Otak saya harus diputer lagi bikin proposal penelitian dan beberapa tulisan ilmiah yang bisa menghasilkan...yaqin if there is a will there is a way...semangaat!!!semangaat! saat menyelesaikan s2 saja saya bisa melepas semua perhiasan termasuk mahar penikahan apalagi ini sekolah terahir yang gak pengen saya ulang lagi seumur hidup. Jadi harus segera beres agar bisa ngurusin yang lain lagi dan tetap punya kesempatan lebih baik

Semoga...semoga...semoga...pinjami tanganMu Rabb...mudahkan urusan hamba besok...Amiin....tapi...besok saya jadi MC di kunjungan Rakornas Penanggulangan Perdagangan Orang? Biarkanlah...tugas itu bisa diserahkan pada relawan pendamping yang membantu saya...sipp...lega...


You may also like

Tidak ada komentar: